Woww!! Untuk Pertama Kalinya Peneliti Menghubungkan Otak Manusia Ke Internet?

Kita semua tahu betul bahwa Internet, dalam banyak kasus, merupakan perpanjangan otak orang. Seperti baru-baru ini, sekelompok peneliti di Universitas Wits di Johannesburg, Afrika Selatan berhasil menghubungkan otak manusia secara langsung ke Internet secara real time.

Peneliti menghubungkan otak manusia ke internet untuk pertama kalinya. Internet dalam banyak kasus merupakan perpanjangan otak orang. Meskipun ini adalah pernyataan yang berbatasan dengan pembesar-pembesar, kenyataannya adalah bahkan ada orang-orang yang ingin memberi arti lain pada “hiperbola” ini.

Sebenarnya, ini adalah prestasi yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sekelompok peneliti di Wits University di Johannesburg, Afrika Selatan menghubungkan otak manusia secara langsung ke Internet secara real time.

Jika di masa lalu ada orang yang ingin mengubah pemikiran kita menjadi bahasa biner, dan bisa membakukan bagaimana “membaca” pikiran, sekarang ada orang yang ingin mengumpulkan data dari keadaan online otak kita. Menurut mereka yang bertanggung jawab, proyek ini dapat membantu dalam pengembangan teknologi pembelajaran mesin dan antarmuka komputer-otak.

BrainTalk – Otak memenuhi IoTA

Sesuai dengan informasi yang diberikan, tim utama merupakan terobosan besar dalam bidang teknik biomedis. Proyek ini dijuluki sebagai “Brainternet”, dan pada dasarnya mengubah otak menjadi “Internet of Things” (jaringan objek fisik yang terhubung) di dalam jaringan WWW global.

Proyek ini bekerja dengan membaca sinyal EEG melalui perangkat EmEGOR EEGO yang terhubung ke kepala pengguna, Sinyal ini kemudian dikirim ke komputer, yang dalam kasus ini adalah Pi Raspberry, komputer berbiaya rendah yang mengirimkan sinyal ke antarmuka yang dibuat dalam perangkat lunak khusus.

Dengan cara ini, bisa ada persepsi yang jelas, untuk seseorang, tentang aktivitas otak.Brainternet adalah perbatasan baru dalam sistem antarmuka otak-komputer. Ada kekurangan data yang mudah dipahami tentang bagaimana otak manusia bekerja dan memproses informasi. Brainternet berusaha untuk menyederhanakan pemahaman seseorang tentang otak mereka sendiri dan otak orang lain. Proyek ini melakukan ini melalui pemantauan aktivitas otak secara terus-menerus, selain memungkinkan beberapa interaksi.

Adam Pantanowitz, seorang profesor di School of Information and Electrical Engineering di Wits University dan seorang supervisor proyek.

Perangkat lunak dan aplikasi mobile

Tim ini bertujuan untuk interaktivitas yang lebih besar dengan otak untuk mengekstrak lebih banyak informasi. Kegunaan ini sudah dirancang dalam perangkat lunak yang sedang online dan sudah menunjukkan beberapa pilihan, meski masih sebatas stimulus, seperti gerakan lengan.

Menurut Pantanowitz, Brainternet bisa semakin ditingkatkan untuk mengklasifikasikan informasi melalui aplikasi yang terpasang pada smartphone. yang dapat memberikan data untuk algoritma pembelajaran mesin. Hal ini dapat membantu mewujudkan platform transfer informasi di kedua arah, masukan, dan keluaran.

Otot Intelektual

Selain aplikasi dalam pembelajaran mesin dan antarmuka otak-komputer, seperti Neon Lace (dari Neurolink) oleh Elon Musk dan BryanJohnsonKernel, the Data yang dikumpulkan dalam proyek berani ini dapat menyebabkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana pikiran kita bekerja dan bagaimana kita dapat memanfaatkan pengetahuan ini untuk meningkatkan kekuatan otak kita.

Kita hampir dapat memahami otak kita dengan cara komputasi dan untuk mengetahui batasnya. masalah waktu.

Jadi, apa pendapatmu tentang hal ini? Yuk bagikan pandangan dan pemikiran kamu di bagian komentar di bawah ini.

About Bangdidit

Pria ganteng yang sedang mencari jodoh soleha~

View all posts by Bangdidit →

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *